Pria Ini Mampu Bertahan Hidup dengan Sinar Matahari dan “Permen”, Ini Dia Alasan “Mengejutkan” Di Baliknya!

Sebagai manusia pastinya makan dan minum adalah kebutuhan utama untuk bertahan hidup. Tapi bagaimana jika manusia bertahan hidup hanya dengan udara dan sinar matahari? Mungkin gak ya?

Sponsored Ad

Pengakuan seorang pria 38 tahun dan Birkenhead, Inggris ini sontak gegerkan dunia. Ia mengklaim sebagai “breatharian”, atau seorang praktisi dengan keyakinan bahwa seseorang dapat bertahan hidup hanya dengan udara dan sinar Matahari.

Sponsored Ad

Khai Ho, seorang pengantar pizza, mengatakan dia tidak pernah merasa lapar. Bahkan, berkat dedikasinya pada meditasi Hindu, Ho dapat bertahan tanpa makanan sama sekali. Dia dilaporkan memiliki kemampuan untuk menyerap semua nutrisi yang diperlukan untuk bertahan hidup melalui udara dan sinar Matahari saja. Ho mengaku kadang-kadang hanyan makan permen atau permen karet, namun, karena mulutnya cenderung ”berasa pahit” sebagai akibat dari gaya hidupnya yang ekstrim.  Ho, yang memiliki berat 82 kg, mempraktikan keyakinannya untuk meningkatkan kualitas hidupnya.

Sponsored Ad

“Ini membantu saya menjadi lebih sadar dalam hidup, lebih sadar lingkungan saya, dan menjadi lebih energik,” kata Ho. “Saya merasa luar biasa; Saya merasakan begitu banyak energi yang dapat saya gunakan untuk bekerja mengantarkan pizza. ”

Sponsored Ad

Dia bahkan mengklaim dapat membantu menyembuhkan masalah medis.

“Saya menderita sakit dengan masalah hati dan itu sekarang hilang berkat meditasi dan puasa. Saya sekarang tahu bagaimana menyembuhkan tubuh manusia secara internal dan alami dari banyak penyakit utama. ”

Dan sementara yang lain bingung bagaimana bisa tetap sehat, Ho menemukan dirinya bertanya-tanya sebaliknya.

Sponsored Ad

“Orang-orang berpikir, ‘bagaimana saya melakukannya?’ Ini seperti, saya berpikir, ‘bagaimana Anda melakukannya, dengan makan dan minum dan bekerja?’ Saya akan lelah makan karena saya tidak merasakan kelaparan untuk makan; Saya selalu merasa energik. ”

   

Breatharianism, atau inedia, berakar pada filsafat Hindu kuno. Praktisi percaya bahwa prana, kekuatan hidup yang penting dalam agama Hindu, cukup untuk mempertahankan kehidupan manusia, dan sinar Matahari itu adalah sumber utama prana.
Meskipun praktik breatharianism masih berlanjut hingga hari ini (seringkali dengan konsekuensi mematikan), dianggap paling berbahaya sebagai pseudoscience. Ho, bagaimanapun, percaya bahwa dia adalah bukti hidup yang bertentangan.

Sponsored Ad

“Orang-orang yang tidak percaya pada breatharian mereka bisa melihat pada diri saya sendiri dan mereka akan melihat bagaimana saya melanjutkan kehidupan sehari-hari saya, 365 hari setahun, tidak makan atau minum. Mereka dapat memantau saya, menyertai saya dan saya yakin mereka akan terkejut bagaimana saya melakukannya. ”
“Menurut pentunjuk adalah bahwa manusia membutuhkan 2.500 kalori sehari untuk bertahan hidup, tetapi saya telah membuktikan bahwa para ahli salah,” katanya.

Wow, Mimin gak habis pikir juga, kok bisa ya dia bertahan tanpa makan kaya gitu? Masih misteri juga ya, jadi penasaran nih.


Sumber: Erabaru

Kamu Mungkin Suka